Kamis, 05 September 2013

Lanjut atau Enggak






Gue pernah suka sama cewek. Dia nggak cantik-cantik banget. Dia juga nggak seksi-seksi banget, tubuhnya cukup rata untuk disebut wanita. Mungkin kalo dia tidur terlentang di ruang tamu, badannya bakal dipake bibi buat alas nyetrika baju. Tapi ada satu hal yang bikin gue sangat tertarik sama dia. Dia enak buat diajak ngobrol. Yup, gue pernah nulis nasihat dari nyokap gue yang selalu gue yakinin buat nyari pasangan yang tepat. Nasihatnya gini:

"Kalo nyari pasangan hidup itu, carilah yang enak buat diajak ngobrol, di mana mengobrol bersama dia bisa bikin kamu lupa udah ngabisin waktu berapa lama. Soalnya, kelak kalo kalian udah tua dan nggak bisa ngapa-ngapain lagi, kalian cuma bisa ngobrol berdua."

Tiap kali gue ngobrol sama cewek ini, gue nggak bakal ngerasa ngantuk meskipun malam sudah menjelang pagi. Gue juga nggak ngerasa laper, meskipun perut udah 8 jam nggak diisi. Dan setiap bareng sama dia, gue juga nggak ngerasa sedih meskipun udah 4 taun gagal nyelesaiin skripsi.

Bareng dia, gue biasa ngobrolin dunia, keadaan sosial manusia, sampe ngobrolin kasus-kasus yang ada di KPK. Bareng dia, gue bisa ketawa. FYI, di keseharian gue, gue bukanlah tipe cowok ngocol yang suka bercanda. Gue lebih suka ngobrolin hal-hal yang mampu mengisi sisi-sisi kosong di kepala.

Terus, lo jadian sama tuh cewek nggak?!

gak.
Gue nggak mau jadian sama dia, karena ada satu alasan yang nggak mungkin gue lawan. Dia sudah punya pacar. Gue nggak mau ego gue membuat hubungan mereka jadi pudar. Gue nggak mau ngerusak hubungan orang, karena pedoman gue adalah, "Saat gue bisa ngerebut pacar orang, suatu saat gue juga harus siap pasangan gue itu direbut sama orang lain lagi."

Gue cuma bisa bersyukur aja, menikmati kehangatan yang dia beri. Toh, apalah arti status, kalo setiap saat gue bisa ngobrol sama dia, dan hal itu selalu’ sukses bikin mood menjadi bagus? Gue sih ngedoain cowoknya si cewek ini bisa bener-bener ngejaga dia. Semoga cowoknya si cewek ini juga melihat sisi spesial dia seperti yang gue liat di dia. Gue doain mereka selalu bahagia, sehingga setiap nih cewek ketemu gue, kita bisa selalu ngobrolin tentang dunia, bukan tentang sayatan-sayatan pedih dari cinta.


Hari ini gue mau sharing ke kalian tentang proses PDKT. Mungkin sharing hari ini bakal berguna buat temen-temen yang lagi PDKT dan stuck, atau lagi PDKT tapi nggak berani nembak. Gue agak resah sama kasus-kasus percintaan yang sering terjadi akhir-akhir ini. Misal, nikung pacar orang, jadian cuma karena kasian, atau sekedar PHP doang.

Nah, di sini gue bakal ngasih beberapa point yang harus kalian perhatiin buat nentuin buat lanjut PDKT nggak. Biar kalian nggak buang waktu buat kelamaan PDKT yang sia-sia. Oke deh.. Mari kita bahas langsung aja ya~

1. Pacar Orang

Ini kasusnya kayak cerita gue di atas. Dapet gebetan yang asik, dan orangnya welcome banget. Mungkin kalo dapet gebetan yang kayak gitu, kalian bakal ngerasa dia bisa jadi pasangan yang pas buat kalian. Tapi ya itu, kudu diinget, dia bukanlah orang yang layak untuk kalian dekati secara lebih jauh lagi. Jangan terlalu jauh ngomongin soal hati sama dia, nanti takutnya kalian malah saling jatuh cinta.

Saran gue sih, jangan sampe kalian jadi alasan bagi dia untuk meninggalkan pacarnya. Karena kelak, dia juga bakal nemuin orang lain yang bisa jadi alasan dia buat ninggalin kalian. Kenapa? Karena tipe orang yang suka ninggalin yang lama buat dapet yang baru itu ciri-ciri orang yang sedang mencari pasangan yang sempurna. Dan faktanya, pasangan yang sempurna itu gak ada. Yang ada adalah menerima segala kekurangan pasangan untuk kita sempurnakan dengan kelebihan yang ada di diri kita. So, pacar sempurna itu nggak ada, yang harus diusahakan adalah hubungan yang sempurna. Kalo orang itu selalu nyari yang sempurna, gue jamin dia bakal gonta-ganti pasangan mulu seumur hidupnya. Udah, jangan dilanjut lagi, daripada besok-besok makan hati.

2. Pasif

Pernah nggak kalian lagi PDKT sama seseorang, tapi dia’nya pasif banget? Dia nggak mau nyapa duluan sebelum kalian sapa. Dia ngejawab cuma kalo lagi ditanya. Terus kalo di-chat, balesnya pendek-pendek dan lama. Sikap-sikap semacam itu mungkin akan membuat kalian disiksa oleh batin yang serba-salah dengan memunculkan kalimat ini,
"Aku bukannya nggak perhatian ke kamu, tapi kalo keseringan nyapa, aku takut justru hal itu malah bikin risih kamu".

Yup, itu tadi tanda-tanda kalo gebetan kalian orangnya pasif. Pasif di sini disebabkan oleh tidak adanya ketertarikan dari dia ke kalian. Kenapa dia nggak tertarik sama kalian? Ada banyak penyebabnya. Mungkin dia ilfeel karena kalian suka boker di pasir, atau kalian suka ngemilin permen karet bekas orang lain. Tapi yang paling sering jadi penyebab adalah faktor appearance kalian, dan faktor lain lagi adalah dia nggak ngerasa nyambung sama kalian. Pasti kalo kalian punya gebetan pasif gini, obrolan yang ada di chat kalian bakal sebasi pertanyaan-pertanyaan ini: "Lagi apa?" "Udah maem belum?" "Tadi bokernya keras apa cair?"

Kenapa pertanyaan-pertanyaannya kayak gitu? Karena kalian nyadar, kalian gak ngerti mau bahas topik apa yang bisa bikin kalian nyambung. Mungkin pada dasarnya kalian emang gak cocok, tapi kalian paksa-paksain biar cocok. Endingnya? Ya dicuekin ampe kalian capek sendiri. Ya. Pembunuh rasa cinta yang sebenarnya itu adalah dengan dicuekin lama-lama. Kalo udah gini, udah. Gak usah dilanjutin aja~

3. Tarik Ulur

Gebetan kadang care banget, sehari kemudian jadi cuek banget. Gitu terus, dari SD sampe jadi PNS. Mungkin sikap yang kayak gini, bikin kalian bingung dan penasaran. Tapi menurut gue, kalian kudu hati-hati kalo ngadepin sikap yang kayak gini. Gue takut gebetan kalian itu tipe orang yang baik kalo pas ada maunya doang. Dia nyapa duluan cuma kalo pas lagi kesepian. Pas dia lagi asik sama temen, kalian dilupakan. Dia ngajak jalan, cuma kalo pas butuh tebengan. Pas udah ada temen jalan, kalian dilupakan. Dia ngajak makan, cuma kalo pas dia lagi butuh traktiran. Dia rajin SMS cuma pas pengin ngabisin bonus dari operator.. Dan seterusnya.. Pahami sikap-sikap kayak gini.. Jangan ampe kalian PDKT buta dengan alas an "asal bisa bahagia".

Endingnya apa? Kalian nggak bakal bisa jadian. Kalian cuma kena PHP doang. Digantungin mulu ampe perasaan mengering, dan rapuh hingga hancur berkeping-keping. Udah, tinggalin aja.


4. Belum Move on

Kalian lagi PDKT sama seseorang yang abis putus. Dan menurut kalian, dia welcome banget? Fine. Gue kasih tau ya, orang yang abis putus itu biasanya bakal welcome sama orang yang bisa membuat dia nyaman. Orang yang mau meluangkan telinga buat dia. Karena orang yang abis putus itu biasanya punya buanyak uneg-uneg di kepalanya. Dan pendengar setia dia kudu punya kesabaran ekstra. Dan saat kalian bisa menjadi pendengar setia dia, dia bakal ngerasa kalian mampu memberi kenyamanan buat dia.

Tapi harap diingat, hati-hati saat PDKT sama orang yang belum move on. Sikap welcome dia nggak bakal abadi. Karena gue yakin, di saat luka hatinya udah sembuh, dia nggak bakal ngerasa butuh kalian lagi. Dan orang yang belum move on, sangat mudah banget untuk didekati mantannya lagi. Karena kenyamanan sementara yang kalian beri, nggak bakal sebanding dengan kenyamanan jangka panjang yang pernah dia dan mantannya miliki. So, jangan mau jadi obat patah hati. Karena kalo patah hatinya udah sembuh, dia nggak bakal butuh obat lagi. Analoginya, orang yang lagi masuk angin, pasti bakal suka dikerokin. Tapi kalo udah sembuh, nggak mungkin dia tiap hari mau dikerokin. Jadilah candu, di mana saat kalian nggak di samping dia, dia bakal nyariin kalian mulu, karena rindu.

Kayaknya itu aja dulu beberapa point yang harus kalian perhatiin sebelum nentuin mau lanjut PDKT atau nggak. Tapi bukan berarti saran gue buat berenti PDKT di point-point itu kudu kalian patuhin semua. Itu cuma saran kasat mata dari gue. Sedangkan hubungan hati itu cuma bisa kalian nilai sendiri. Kalo kalian ngerasa siap dengan segala konsekuensi, ya itu bakal lebih baik lagi. Lebih baik gugur dalam berjuang, daripada menyerah tanpa perlawanan lalu pulang.

Yang paling penting buat gue saranin ke kalian adalah pertebal rasa ikhlas saat PDKT, sehingga saat gagal PDKT, kalian nggak bakal ngerasa dirugiin apapun. Soalnya, kalo pas PDKT kalian nggak ikhlas, ntar pas gagal, endingnya kalian bakal ngomel-ngomel dan nyalahin sana-sini. Menyalahkan orang atas sebuah kegagalan tak akan membuat kita jadi manusia yang terpuji.

Yup.. This is the end of the post. Kalian stuck di point yang mana?






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar