Senin, 07 Oktober 2013

Boker Ditolak dan tindakannya



kebelet Boker disaat yang tidak tepat

                Kali ini gue mau berbagi pengalaman sama kalian.. Pengalaman yang mungkin pernah juga kalian alamin.. Tapi gue mau share dulu pengalaman gue..

Gue mau bahas tentang kebelet boker di saat yang nggak tepat.. Ya, "nggak tepat" di sini bisa aja saat meeting, kuliah, kerja, ngedate, ataupun bercinta..

Bayangin betapa repotnya waktu lagi ikut ujian akhir nasional, dan itu pada sesi Listening.. Jadi elo nggak mungkin bisa konsen mikirin jawaban ujian itu karena udah ada yang nyundul-nyundul di pantat lo.. itu bikin galau banget men.. lebih galau dari orang yang lagi LDR beda dunia..

Dan pengalaman-pengalaman di bawah ini, bisa dipertanggung jawabkan kebenarannya karena semua based on true story.. Iya, semua udah pernah gue alamin.. Dan sekaligus sukses bikin gue menyesal pernah punya pantat senakal ini.. So, here they are :

1. Kebelet boker waktu kuliah

Jadi, jaman semester belasan dulu.. Gue ada mata kuliah yang super kaku. Dimana saat ujian, mahasiswanya nggak boleh aneh-aneh.. Nggak boleh geser tempat duduk, nggak boleh batuk-batuk, nggak boleh ngelirik-ngelirik, dan alhamdulillah masih boleh nafas..

Nah, di situ gue pernah kebelet boker stadium 13.. Dimana kuncup pantat gue mulai merekah.. Gue bingung banget gimana buat menangani keadaan semacam ini.. Gue nggak mungkin keluar dari kelas buat boker.. karena sekali gue keluar ruangan, maka gue dianggep udah selesai ngerjain ujian. Dan kebetulan gue baru nyelesaiin 14 soal dari total 50 soal.. Gue panik.. Gue ngeden..
Saat itu tercetus ide untuk mengeluarkan "Gas" yang menekan isi pantat untuk keluar.. Sehingga gue pun meregangkan pantat dan mencoba menghembuskan gas itu pelan-pelan.. So, tekanan yang mendorong pantat gue mulai berkurang sampai ujian gue selesai.. Temen yang duduk di bangku belakang gue? Tewas mimisan..

2. Kebelet boker saat nonton di bioskop

Dulu gue pernah ngalamin first-date ama cewek. Iya, cewek.. Gue lagi nyoba pedekate ama cewek yang udah gue incer dari jaman OSPEK dulu.. Dan ceritanya suatu hari gue ama dia udah deal mau nonton di bioskop.. Dan kebetulan, hari itu yang diputer adalah film horror.. Kalo nggak salah judulnya "Suster Sedot Lemak"..


Pas adegan mulai seru, dimana dokter mulai mendekati sang suster, dan mau menusukkan suntikan sedot lemak ke perut sang suster yang mulai bergelambir itu, gebetan gue teriak karena ketakutan.. Dan dia mulai meluk gue erat-erat.. Gue mulai merasa seneng karena itu pertama kalinya gue dipeluk cewek.. Gue bahagia, gue deg-degan.. Tapi sayang, saking tegangnya, gue kebelet boker..

Ini yang harus dicatat! Saat ngedate, jangan mudah panik dan deg-degan.. karena orang nervous itu konsekuensinya kalo nggak kebelet pipis, ya kebelet boker.. Nggak ada orang yang lagi nervous lalu mendadak kebelet jadi bupati.. itu ribet banget.

Di situ, gue makin panik karena tekanan di pantat gue makin bergelora.. Mungkin kalo pantat gue bisa ngomong, dia bakal teriak-teriak, "Damn!! let this shit outta' here, man.. I'm about to explode, dude!! It's so kampret you know?!"

Sedangkan gue nggak bisa ngapa-ngapain karena gebetan gue meluk gue makin kenceng saat adegan sedot lemak itu semakin menyeramkan. Dimana sang dokter mulai menarik lemak-lemak dari tubuh suster obesitas itu..

Karena gue nggak tahan lagi, akhirnya gue relakan sedikit dari gas di pantat gue yang mulai berontak itu untuk keluar.. Yahh.. setidaknya kalo gue keluarin pelan-pelan, tekanan di pantat gue nggak bakal sekencang ini.. sehingga proses pup bisa di delay.. pikir gue.. Dan setelah gue lakuin hal itu, gue mulai merasa sedikit lega..

Sampe akhirnya.. Suster yang tadinya dibius, tiba-tiba terbangun di film itu.. disambut dengan musik yang mengejutkan volumenya.. Ditambah efek zoom-in-zoom-out di lobang idung seperti di sinetron-sinetron sachetan di tipi.. sehingga gebetan gue teriak makin kenceng.. dan dia meluk gue makin kenceng juga.. perut gue makin kegencet.. dan.. Yah.. "keluar" dikit deh..

Hari itu.. gue suruh gebetan gue pulang duluan.. gue? Nangis di bioskop.. nggak berani berdiri..

3. Kebelet boker waktu kemah

Ini pengalaman gue jaman SD dulu. Mungkin agak jorok yah, tapi ini kisah nyata. Jadi waktu SD itu, pertama kali gue ikutan kegiatan kemah Pramuka. Dan itulah pertama kalinya gue tidur di alam bebas. Gue bersama 5 temen gue tidur dalam satu tenda. Dan sebenernya tempat kemah kita itu nggak jauh-jauh banget dari kampung. So, kalo kita butuh apa-apa, tinggal minta aja ke orang kampung situ yang siap nolongin kita..

Dan derita ini dimulai pada malam hari, kira-kira jam 2 pagi. Gue terbangun.. Dan alasan gue kebangun itu nggak elit banget.. Yaitu kebelet boker.. Gue nggak bisa tidur lagi karena pantat gue terancam kehidupannya.. Gue gelisah.. malam sudah larut.. keadaan sepi.. Gue takut buat jalan ke perkampungan dan minjem jamban.. Tapi gue juga nggak bisa nahan boker.. Alhasil, gue mencari-cari ide buat menuntaskan hasrat ingin boker tersebut..

Gue cari kantong kresek di dalam tenda.. Setelah gue nemu, gue pun boker di situ.. Iya, gue plastikin boker gue.. Dan gue cebok pake softdrink botol literan.. iye.. tajir kan?
Setelah gue puas mendzalimi kantong plastik tersebut, gue iket tuh kantong, dan gue lempar jauh-jauh ke arah kebon yang banyak pohon-pohonnya.. Gue merasa lega.. Nggak ada temen gue yang kebangun.. Gue pun tidur lagi dengan perasaan tenang..

Esok harinya, temen gue yang namanya Jupri ngomel-ngomel waktu balik dari ngambil air di sumur.. karena penasaran, gue pun nanya:

"Kenapa kamu Pri? kok ngomel-ngomel gitu?"

"Asem.. Aku abis kena kotoran burung.. ini bajuku kotor semua.. mana banyak banget.."

Saat gue liat kotorannya, gue ngerasa aneh.. kotoran burung macam apa yang bisa sebanyak itu? Burung obesitas juga nggak bakal boker sebanyak itu.. Terus gue tanyain ke Jupri,

"Walah.. banyak banget pri.. dimana kamu kena kotoran itu??"

"Itu.. di kebon belakang tenda.. Burung apa ya, berak segini banyak?!"
Karena penasaran, gue pun menuju ke ke kebon belakang tenda.. Di situ, gue ngeliat sesuatu.. Menetes.. karena penasaran, gue liat ke atas.. Dan di pohon, gue ngeliat ada kantong kresek, nyangkut di dahan, dan karena sedikit sobek, isinya pun menetes.. iya.. itu kantong kresek yang gue lempar semalem.. Dan gue nggak mau nyeritain kebenaran itu kepada Jupri.. Sampai saat ini.. semoga Jupri nggak baca..


Oke.. kayaknya itu aja dulu pengalaman mengenaskan tentang rese-nya pantat gue.. Buat kalian yang mau baca postingan ini, plis jangan baca sambil makan ya.. Gue nggak mau kalian jijik.. #Oke #GueTelatNgasihTau #SemuaUdahTerlambat

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar